CLICK HERE FOR FREE BLOG LAYOUTS, LINK BUTTONS AND MORE! »

18 January 2013

Perihal Cinta Pada Allah. (Antara Dua Cinta)

Muhammad Akmal | 21:12 | |
Bismillah.



Assalamu’alaikum.


Alhamdulillah, selepas beberapa lama menyepi, hari ni saya diizinkanNya lagi untuk menulis. Sebenarnya saya bukan sengaja tak nak menulis, tapi ada beberapa hal yang tak dapat dielakkan telah berlaku.


Sebulan yang lepas saya telah diberi peluang untuk sampaikan sedikit tazkirah ringkas pada slot waktu Subuh, dalam sebuah program motivasi di sekitar Johor. Tajuk yang sama ni lah yang saya sampaikan. Dan oleh sebab dapat respon yang baik, jadi saya tak rasa keberatan untuk kongsi dalam bentuk penulisan pula. Hehe.


Sebelum mula buat entry ni, saya sengaja tanya berkenaan cinta pada Allah dalam satu group di FB. Nama group pun sangat padan, Cinta Allah Dan Rasul. Jadi saya beranggapan yang kawan-kawan dalam group tu boleh la jawab dengan baik. Tapi jawapan yang diberikan adalah agak ringkas.


Mula-mula saya tanya, “Salam, macam mana caranya buktikan cinta kita pada Allah?”. Kemudian ramai yang jawab, “Taat pada perintah Allah dan jauhi laranganNya”, “Buat apa yang Allah suruh dengan sepenuh hati tanpa mengeluh, yakin dengan segala janjiNya, beramal dengan ikhlas…”, “Amar makruf nahi munkar”, dan beberapa jawapan yang hampir sama. Jadi masa tu dalam hati saya kata, “Ok bagus, ada maklumat”, lalu saya pusingkan sikit soalan, saya tanya, “Kalau kita tinggalkan perintah Allah supaya kita bai’at seorang Khalifah lak macam mana?”Hah, terus jek keluar bunyi, ‘krik krik, krik krik…’ (bunyi si Cengkerik.) Tak ada orang jawab! Selepas tunggu beberapa hari, post tu pun dah tenggelam ke bawah, jadi itulah saja yang saya dapat, soalan yang tak terjawab. Mungkin juga sebab mereka belum berapa jelas tentang Khalifah.


Nah, inilah realiti kebanyakan umat Islam sekarang. Cakap cinta pada Allah pandai, tapi dari segi cara bukti, atau membuktikan, hmm…boleh jawab sendiri la ey. Sekarang ni, kalau baru nak keluar rumah jek, Allah perintah supaya tutup aurat - satu perintah yang mudah, boleh buat sendiri - pun ramai tak dapat buat. Allah perintah supaya jaga mulut, jangan menipu, cakap yang baik-baik, pun ramai yang failed juga. Macam mana…Betul tak? Tak betul ey? Bagus la kalau tak betul. Bermakna ada ciri-ciri Muslim sejati.


:]


Tajuk cinta pada Allah ni adalah satu tajuk dalam bab Nafsiyah (pola sikap), kerana cinta merupakan salah satu kecenderungan yang akan membentuk Nafsiyah seseorang. Bila Nafsiyah dan ‘Aqliyah (pola fikir) seseorang benar, maka akan jadilah dia seorang yang ber-Syaksiyah(Keperibadian) Islam yang benar pula. Sebenarnya merupakan satu tajuk yang sangat penting untuk kita kuasai disebabkan hukum mencintai Allah adalah wajib dan merupakan salah satu ciri orang beriman. Dalil dari Al-Quran tentang hal ini adalah ;

“Dan di antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah, mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman sangat cinta kepada Allah.” (TQS al-Baqarah : 165)


Jadinya saya harap, di akhir penulisan ni dapat la kita sama-sama perbaiki diri supaya dapat mencintai Allah dengan sebenarnya dan perbaiki diri kita insya Allah.


Definisi ;


Terdapat pelbagai definisi antaranya, Al-Azhari berkata ; “Erti cinta seorang hamba kepada Allah dan Rasul-Nya adalah menaati dan mengikuti perintah Allah dan RasulNya. “ Al-Baidhawi berkata , “Cinta adalah keinginan untuk taat.” Al-Zujaj berkata, “Cintanya manusia kepada Allah dan Rasul-Nya adalah menaati keduanya dan ridha terhadap segala perintah Allah dan ajaran yang dibawa Rasulullah saw.”


Secara mudahnya untuk kita, ingat 3 perkara iaitu taat, ikut dan redha. Nah, 3 ini definisi cinta kepada Allah yang perlu kita pegang selalu. Jadinya kalau kita taat perintah Allah, maka kita cinta pada Allah. Kalau kita tak taat, maka kita tak cinta. Atau barangkali cinta tu belum betul-betul kuat.


Cinta yang Utama ;


Memilih cinta, tentulah suatu hal yang sangat menyenangkan. Jika dihadapkan pada pilihan antara 2 orang gadis, yang seorang kita kenal dan suka, yang seorang lagi kita tak kenal, maka dengan mudah kita akan memilih yang kita kenal kan? Melainkan kalau kita mampu untuk pilih dua-dua, maka dua-dua pun kita sapu tak? Haha.


Tapi, macam mana kalau kita dihadapkan pada 2 pilihan yang sama-sama kita cintai? Antara perniagaan dengan dakwah atau antara isteri di rumah dengan jihad di jalan Allah, maka yang mana perlu diutamakan? Allah SWT mengajarkan kita mengenai keutamaan cinta dalam satu firmanNya ;

“Katakanlah , “Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.” (TQS at-Taubah : 24)


Kalau rujuk ayat ni, semua cinta yang disebutkan adalah cinta yang halal. Tak ada satu pun yang haram, semua boleh kita miliki. Tapi ianya terbahagi kepada 2 jenis cinta. Iaitu yang dikenali sebagai ;

1. Cinta Fitri.

2. Cinta Mafhumi.


Cinta Fitri adalah cinta yang semulajadi hadir, cinta yang tak perlu diupayakan kehadirannya. Manakala cinta Mafhumi pula adalah cinta yang terkait dengan pemahaman tertentu, yang perlu diusahakan kehadirannya. Rasa-rasa dapat tangkap tak yang mana merupakan cinta Fitri dan yang mana cinta Mafhumi?


Jawapannya ;

“…bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai…” adalah cinta-cinta Fitri. Kita tak perlu sikit pun latihan untuk mengupayakan kehadirannya, malah dalam satu Hadis Rasulullah saw bersabda :

“Sekiranya anak Adam memiliki sebukit emas, nescaya ia akan mengharapkan dua bukit emas lagi…” (HR Bukhari)


 Hah, bukan saja tak perlukan latihan, malah cinta manusia pada harta ni melebih-lebih pula. Begitu pula cinta pada ayah, anak, saudara, isteri, ibu, dan selainnya, perlukah melakukan latihan bertahun-tahun untuk mencintainya? Tentu tidak. Inilah cinta Fitri, cinta yang lahir dengan sendirinya di dalam hati manusia.


Manakala ayat “adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya…” adalah berkenaan cinta Mafhumi. Ianya tidak hadir di hati setiap manusia. Ia tidak muncul dengan sendirinya sebagaimana cinta kepada bapa - ibu, isteri, saudara, harta, perniagaan, rumah…Oleh kerana ianya cinta yang perlu diusahakan, maka nilainya adalah lebih tinggi.


Ayatnya bersambung, “…maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.” Allah SWT memberi amaran kepada kita, supaya mengutamakan cinta-cinta yang Mafhumi ini iaitu cinta pada Allah, Rasul-Nya dan jihad di jalan-Nya. Cinta yang Mafhumi ini menjadi pembatas kepada cinta yang Fitri. Cinta yang Mafhumi ini seharusnya memimpin cinta-cinta yang Fitri.


Ibnu Katsir menafsirkan ayat di bahagian terakhir ini sebagai ; “Jika semua hal-hal tadi lebih dicintai daripada Allah dan Rasul-Nya, serta berjihad di jalan Allah, maka tunggulah musibah dan malapetaka yang akan menimpa kalian.”


Jadinya bila dihadapkan pilihan antara berdakwah dan mengumpul harta, maka berdakwah lah yang perlu diutamakan. Jika dihadapkan pilihan antara berjihad dan bersenang dengan isteri di rumah, maka jihad lah yang perlu diutamakan. Ingat ya.


Kalau tak dapat juga nak halang cinta Fitri dari menguasai cinta Mafhumi, maka ingat hadis ni selalu - semoga dapat membantu ;


Rasulullah saw bersabda, “Demi Allah, tidaklah dunia ini dibanding akhirat melainkan seperti jari salah seorang dari kalian yang dicelup (diisyarat dengan jari telunjuk) di lautan, maka perhatikanlah apa yang dibawa.” (HR Muslim)



bersambung . . .

0 kata-kata indah:

Post a Comment

terima kasih sebab sudi komen di entri ini,
sila datang lagi untuk memberi komen.

(^o^)

Entri Popular

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright Reserved © 2010-2015 musafir-di bumi-Tuhan. Powered by Blogger.