CLICK HERE FOR FREE BLOG LAYOUTS, LINK BUTTONS AND MORE! »

30 December 2013

Post terakhir di tahun 2013

Farah Zahid | 23:19 |

Selamat menghadapi tahun baru yang makin mencabar.

notakaki :
kurang 2 minggu untuk bertukar status


cik FS via Blogaway

24 July 2013

'Sahur' untuk Mati

Muhammad Akmal | 23:35 | |
Bismillah.


Assalamu'alaikum wbt.


Apa khabar semua? Baik? Alhamdulillah kita semua diberi peluang melalui pertengahan Ramadhan. Saya yakin ada antara kita yang tak perasan Ramadhan berlalu begitu pantas, dan ada yang dah mula merindukan, menginginkan agar Ramadhan berlangsung lebih lama. Pada saya, dua-dua saya rasa. Tak sangka hari ni dah 15 Ramadhan, saya berharap ianya berlangsung lebih lama. Sebab terlalu banyak kelebihan bulan ni, dan saya secara peribadi ada perkara yang saya nak selami di bulan yang mulia ni. Apa tu? Rahsia…Hehe.


Apa pun moga segala amal kita niatkan ikhlas kerana Allah Taala, dan diterimaNya. Amin.



Tajuk kali ni ganas tak? ‘Sahur’ untuk mati? Lain macam aja bunyinya kan. Artikel kali ni, sama macam yang lepas. Sangat unik. Saya ambil orang lain punya, dengan sedikit edit. Sumber asal saya akan sertakan pada bahagian bawah sekali. Jemput baca…


= = = = = =


Ramadhan adalah sebuah 'sekolah' yang 'didirikan' Allah untuk mendidik kita, hamba-hamba-Nya yang BERIMAN, untuk menjadi BERTAQWA. Seperti termaktub dalam kalam sucinya, Al-Baqarah ayat 183.



Dengan apa Allah mendidik kita di bulan ini? Dengan puasa, dengan lapar dan dahaga, dengan menahan sebagian yang dihalalkan di siang hari bulan lainnya, dengan tarawih di malam harinya, dengan memperbanyak amalan sunnah di sepanjangnya, dengan meninggalkan yang sia-sia di sebentangnya.


Oh iya, jangan lupa, Allah juga mendidik kita dengan sahur di awal pagi, dan berbuka di petang hari. Ya, kedua hal itu penuh pelajaran bagi yang mau membuka mata dan menyalakan nurani.


Di edisi ini, izinkan saya menuliskan sedikit inspirasi, yang terselip di balik piring makan sahur kita.



Sahur, ia sungguh penuh inspirasi. Mengapa kita sahur? Bukankah rasa mengantuk meliputi mata? Bukankah setengah fikiran masih tertingal di alam mimpi kita? Bukankah rasa lelah masih meremukkan raga? Sahur itu berat bukan?


Jawapan atas pertanyaan itu, akan mengantarkan kita pada sebuah kesimpulan yang menghantam kesadaran, selama kita membuka mata dan menyalakan nurani.


Mengapa kita sahur? Sebab itu sunnah Rasulullah. Ah, sepertinya bukan semata karena ia sunnah. Tahajjud juga sunnah, i'tikaf juga sunnah, bershadaqah juga sunnah, ziarah kubur juga sunnah, silaturrahim juga sunnah, tilawah al-Quran juga sunnah. Tidak semua kita kerjakan bukan? Artinya, ada alasan lain yang menggerakkan kita untuk melakukannya.


Sepertinya, lebih banyak yang makan sahur dengan sebuah pertimbangan logik, bahawa esok hari, tidak ada kesempatan makan lagi, hingga berbuka di petang nanti.


Tepat! Itu sangat masuk akal. Kita faham betul bahawa setelah masuk waktu berpuasa, tidak ada lagi kesempatan untuk mengisi perut dengan nutrisi, tidak ada lagi kesempatan untuk menikmati lazatnya masakan isteri, hingga azan maghrib menenggelamkan mentari.


Pertimbangan itulah yang 'memaksa' kita bangun dan makan di pagi buta. Sebab, kita meyakini betul, bahwa saat inilah kesempatannya. Ya, kesempatan satu-satunya.


Tapi kan mengantuk? Tapi badan terasa remuk? Tidak peduli, sebab inilah satu-satunya kesempatan untuk membekali diri, untuk menghadapi siang tanpa kesempatan makan-minum esok hari.


Sahabat, dalam konteks lebih luas, semestinya kesadaran itu mengguncang nurani kita. Mengapa? Sebab, kita akan menghadapi masa yang lebih panjang dari puasa, yang tidak ada kesempatan berbekal di sana.


Masa yang lebih panjang dari puasa itu adalah, masa tak menentu semenjak kita menghembuskan nafas terakhir, hingga waktu pembalasan di hari akhir.


Jika sebelum puasa selama sehari saja, kita menyiapkan bekal yang cukup untuk menjalani puasa, apa yang semestinya kita lakukan untuk menjalani masa yang lebih panjang dari itu?


Tersebab kita tahu bahwa setelah imsak tidak boleh makan dan minum untuk mengisi nutrisi, maka kita makan sahur sebelum imsak untuk menyiapkan diri.


Dengan logik yang sama, oleh sebab kita tahu bahwa selepas kematian tidak ada kesempatan untuk beramal buat menyiapkan diri, maka kita mesti menggunakan waktu hidup ini untuk membekali diri, untuk dibawa ke akhirat nanti.


Itu kesamaan konsep antara puasa dan kematian. Adapula bezanya. Kita mengetahui secara pasti bila puasa bermula dan berakhir. Bermula ketika fajar, dan berakhir di waktu petang. Kita tahu itu. Tapi, siapa yang tahu, bila bermula dan berakhirnya alam kubur? Siapa yang tahu bila kita mati dan bila dibangkitkan kembali?


Kita boleh menunda sahur, sebab kita dapat memperhitungkan bila waktu sahur berakhir. Namun, bolekah kita menunda taubat, sedang kita tidak tahu bila hidup kita berakhir?


Inti dari pelajaran ini adalah, satu-satunya kesempatan untuk menyiapkan bekal menghadapi akhirat adalah ketika hidup di dunia ini. Sebab, kita tidak boleh melakukannya ketika mati.


Tersebab kita tidak tahu bila maut menghampiri, maka tidak ada kesempatan lain bagi kita untuk menyiapkan bekal, kecuali hari ini, saat ini. Sedang esok hari, hidup pun kita belum pasti.


Bila menutup aurat? Bila bertaubat? Bila meninggalkan riba? Bila mencampakkan hukum selain dari hukum Allah? Bila memperjuangkan sempurnanya Islam dalam naungan Khilafah? Sekarang. Jangan menunggu mati. Sebab setelah mati, tidak ada kesempatan lagi.


Sebelum berpuasa, sahurlah. Sebelum mati, berbekallah.


The MoveTivator.
Blog: abayabuhamzah.blogspot.com.
Facebook & Fanpage: Abay Abu Hamzah.
Twitter: @abayabuhamzah

24 June 2013

Jerebu! Apa pandangan Islam?

Muhammad Akmal | 01:23 | | |


Bismillah.


Assalamu’alaikum.


Lama dah tak buat pengisian untuk blog ni, dah berhabuk. Sebenarnya saya masih ada hutang menulis sambungan artikel. Saya harap tak ada siapa yang marah. Hehe. Tapi, kali ini pun saya tulis bukan sebab nak sambung, tapi sebab kesian tengok bulan Jun. Maksud saya, entry untuk bulan Jun belum ada lagi, jadi saya taknak bulan Jun merajuk…


Penulisan bawah ni saya ambil saja dari satu page FB, - Who Stands for Islam? – dengan sedikit edit. Sebabnya, pada saya huraiannya istimewa. Oleh sebab isu jerebu masih famous, –malah sebenarnya makin teruk- jadi kita cuba kaji apa puncanya jerebu dan bagaimana Islam menyelesaikan masalah jerebu. Ini pun penulisan 4 hari lepas (20/6/2013), jadi minta maaf ya atas ketinggalan faktanya. Jemput baca…


. . .


ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ
Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan kerana perbuatan tangan manusia, sepaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar). [TMQ 30:41]





Jerebu Fizikal Kerana Jerebu Fikrah
==========================

Image : Sindiran dari Indonesia, tentang Jerebu – dikatakan bahawa pembakaran ladang adalah dilakukan oleh orang Indonesia tetapi dari Syarikat Malaysia dan Singapura.

Kualiti udara di beberapa kawasan di Johor, Melaka dan Selangor berada pada tahap tidak sihat apabila indeks pencemaran udara (IPU) mencatatkan bacaan melebihi 100.

Berdasarkan bacaan IPU di laman web Jabatan Alam Sekitar (JAS) sehingga pukul 5 petang ini, kualiti udara di empat bandar utama Johor merosot dengan bacaan IPU yang tinggi iaitu Kota Tinggi (166), Larkin Lama (152), Muar (172) dan Pasir Gudang (168).

Turut mencatatkan bacaan IPU tidak sihat ialah bandar raya Melaka iaitu 161 dan Bukit Rambai (118) serta di Banting, Selangor (144).

JAS dalam kenyataan di sini hari ini memberitahu, punca kemerosotan kualiti udara di kawasan-kawasan yang mencatatkan peningkatan bacaan IPU masih dipengaruhi pencemaran jerebu merentasi sempadan berikutan musim Monsun Barat Daya dan dijangka berterusan sehingga September ini.

Laporan imej satelit NOAA-18 dikeluarkan oleh ASEAN Specialised Meteorological Centre (ASMC) semalam menunjukkan peningkatan mendadak bilangan titik panas di Sumatera, Indonesia iaitu 187 titik panas berbanding 113 kelmarin.

“Di Malaysia, sebanyak 26 titik panas dikesan melalui satelit NOAA-18 iaitu di negeri Johor (satu), Kelantan (dua), Pahang (lima) dan Sarawak (18),” katanya.

Dalam pada itu, Ketua Pengarah JAS, Datuk Halimah Hassan berkata, JAS telah mengeluarkan Perintah Larangan Pembakaran Terbuka bagi kawasan di seluruh negeri Melaka, Selangor dan Johor berkuat kuasa serta-merta pada 19 Jun 2013 sehingga ke satu tarikh yang akan diberitahu kelak.

“Kawasan-kawasan di seluruh negeri Selangor, Melaka dan Johor adalah kawasan larangan bagi melakukan sebarang pembakaran terbuka kecuali bagi aktiviti tertentu iaitu pembakaran mayat, pembakaran bagi tujuan keagamaan, barbeku dan pembakaran gas mudah terbakar,” ujarnya.

Semua pihak digesa tidak melakukan pembakaran terbuka, membiarkan tanah atau premis kepunyaan mereka dimasuki oleh pihak yang tidak bertanggungjawab sehingga menyebabkan pembakaran terbuka untuk tujuan tertentu atau dengan tidak sengaja,'' ujarnya.

Mereka yang disabitkan kesalahan melakukan atau menyebabkan pembakaran terbuka boleh didenda tidak melebihi RM500,000 atau penjara selama tempoh tidak melebihi 5 tahun atau kedua-duanya sekali.
Kompaun maksimum sebanyak RM2,000 juga boleh dikenakan atas setiap kesalahan. [utusan.com.my]


Punca Pencemaran
----------------

1) Pembakaran dan kebakaran terbuka di kawasan Sumatra. Sehingga semalam ada 194 tiitik panas dari Sumatra.

2) Perubahan angin monsun Barat - Faktor angin barat laut dan angin barat daya yang bersilih ganti sebelum kekal untuk monsun barat daya sehingga November menjadi punca jerebu ini ditiup masuk dan menunjukkan bahawa ia merupakan permulaan yang tidak sihat kerana diramalkan kemarau akan berlaku dalam tahun ini.

Kalaulah benar bahawa Syarikat Perladangan dari Malaysia dan Singapura yang menyebabkan pencemaran mereka perlulah bertanggung jawab. Bukannya kita meletakkan kesalahan 100% kepada Saudara-saudara kita di Indonesia. 


Pencemaran – pandangan Islam secara umum.
-------------------------------------- 

Islam mengharamkan semua jenis ancaman dan gangguan terhadap individu, masyarakat mahupun umat. Gangguan ini boleh difahami dalam konteks pencemaran alam sekitar dan hukum yang diambil adalah sama dengan gangguan-gangguan dalam bentuk yang lain. Rasulullah Salallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda yang bermaksud:

‘Suatu perbuatan itu tidaklah boleh mengganggu atau merugikan orang lain dan tidak boleh dirugikan oleh orang lain’ [HR Ibnu Majjah]

‘Siapa sahaja yang mengganggu orang lain, maka Allah Subhanahu waTaala akan menimpakan padanya dengan perkara yang sama. Dan siapa saja yang membuat kesulitan terhadap orang lain, maka Allah akan menimpakan kesulitan ke atasnya’ [HR Ibnu Majjah]

Sekiranya sesebuah negara itu prihatin dengan penerapan hukum Allah, maka kejadian jerebu ini pasti boleh dielakkan. Pembakaran terbuka sudah pasti akan menyusahkan dan mengganggu pihak lain dan ini sudah tentu diharamkan. Bagi mengelakkan perkara ini berlaku, sebagai contoh di Indonesia atau di mana sahaja, sesebuah negara sewajarnya memastikan penggunaan cara alternatif dalam melapangkan hutan untuk penanaman. Sekiranya berlaku juga kebakaran, negara sewajarnya mengambil tindakan pantas dalam menghapuskan punca jerebu ini. Semuanya akan dilakukan atas dasar penerapan hukum syara’ yang diwajibkan keatas negara untuk menjalankannya. Namun apa yang kita perhatikan dalam kejadian jerebu kali ini, realitinya adalah jauh panggang dari api.

Begitu juga dengan pencemaran lain seperti pencemaran sungai, udara dan kejadian tanah runtuh yang begitu berleluasa di negara ini, ia seharusnya ditangani atas dasar penerapan hukum syara’ yang mewajibkan gangguan-gangguan ini dihilangkan. Rasulullah pernah bersabda yang maksudnya:

‘Hendaklah seseorang itu tidak buang air kecil di dalam kolam air yang tidak mengalir, lalu mandi di dalamnya’ [HR As-Syeikhan, Abu Daud, An-Nasa’i dari Abu Hurairah]

Konteks hadis ini boleh dikiaskan kepada apa sahaja yang boleh mencemari persekitaran seperti bahan buangan industri dan lain-lain lagi.
Selain dari itu, penerapan hukum ini juga hendaklah dijalankan di dalam bentuk pencegahan. Pendidikan massa dalam aspek gangguan pencemaran ini perlu ditekankan agar rakyat, secara individu dan masyarakat akan turut sama memastikan bahawa gangguan-gangguan seperti pencemaran dan yang lainnya tidak akan dilakukan.


Sebagai kesimpulan.
-----------------
Masalah jerebu yang melanda negara memanglah sesuatu yang amat membimbangkan lebih-lebih lagi apabila kejadian ini membawa pelbagai implikasi terutamanya masalah kesihatan yang secara langsung memberi kesan kepada kita. Kebimbangan ini begitu merasuk diri kita sehingga kita lupa tentang hakikat jerebu yang lebih merbahaya yang wujud di dalam aqidah dan pemikiran umat hari ini.

Terdapat hadis dari Aisyah RadiAllahu’anha dari Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam yang bermaksud

‘Seorang muslim yang tertusuk duri atau yang lebih dari itu, maka Allah pasti akan menebus dosanya kerana musibah itu dan menggugurkan satu kesalahan darinya’

Sekiranya kita sakit akibat dari jerebu, sekurang-kurangnya kita boleh merasa tenang dengan implikasi hadis ini. Namun begitu, jerebu yang wujud di dalam pemikiran umat Islam boleh sahaja menjerumuskan kita ke neraka! Nauzubillahu min dzalik!

Jerebu pemikiran yang dimaksudkan adalah hilangnya pertimbangan di dalam diri umat hari ini bahawa penyelesaian permasalahan kehidupan ini seharusnya dikembalikan kepada hukum Allah. Tompok-tompok hitam sekularisme Barat, dengan bantuan tiupan angin monsun kapitalisme yang menghembus sepanjang tahun telah mengelabui pandangan umat hari ini tentang realiti sebenar kehidupan yang fana’ ini. Kita begitu mabuk dengan pemikiran Barat yang rosak sehingga lupa bahawa hanya kepada Allahlah akan kembali segala urusan.



Telah nampak fasad (kerosakan) di darat dan di laut disebabkan perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian daripada (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)” [TMQ ar-Rum (30):41].


Petikan Kitab Tafsir
--------------------
Tafsir Al-Jalalain menghuraikan bahawa, “Telah nampak kerosakan di darat” maksudnya disebabkan terhentinya hujan dan berkurangnnya tumbuh-tumbuhan, “dan di laut” maksudnya di negeri-negeri yang banyak sungainya menjadi kering, “disebabkan perbuatan tangan manusia” maksudnya berupa perbuatan-perbuatan maksiat. Ungkapan yang bermaksud “supaya Allah merasakan kepada mereka” dapat dibaca لِيُذِيقَهُمْ dan لِنذِيقَهُمْ; ertinya supaya Dia/Kami merasakan kepada mereka “sebahagian daripada akibat perbuatan mereka” sebagai hukumannya “agar mereka kembali” bermaksud supaya mereka bertaubat daripada perbuatan-perbuatan maksiat.

Tafsir Ibnu Kathir memetik Abu al-‘Aliah berkata, “Barangsiapa mengingkari Allah SWT di muka bumi ini bermakna dia telah berbuat kerosakan di atasnya, kerana keadaan yang baik di bumi dan langit bergantung kepada ketaatan manusia terhadap Allah S.W.T”. Rasulullah S.A.W bersabda,

لَحَدٌّ يُقَامُ فِي الْأَرْض أَحَبّ إِلَى أَهْلهَا مِنْ أَنْ يُمْطَرُوا أَرْبَعِينَ صَبَاحًا

“Sesungguhnya hukum Hudud yang dilaksanakan di bumi lebih elok untuk ahlinya berbanding mereka diturunkan hujan empat puluh pagi” [HR Abu Daud].

Menurut tafsir Ibnu Kathir lagi, hal ini kerana jika dilaksanakan hukum hudud tersebut maka ia akan menjadi pencegahan daripada melanggar batas-batas sempadan yang telah ditetapkan oleh Allah S.W.T. Tambahnya lagi, jika manusia meninggalkan maksiat kepada Allah S.W.T, ia menjadi penyebab untuk mereka memperoleh keberkatan di langit dan di bumi.

Inilah pandangan Islam secara umum dalam menangani masalah pencemaran. Bukan sekadar mengwar-warkan ke sana-sini petikan kata-kata Karam Singh Walia, ‘hutan terbakar nampak berasap, hati terbakar siapa tahu’, sebaliknya, amat penting bagi umat Islam menyedari bahawasanya keuntungan dan manfaat bukanlah rujukan dalam penerapan syariat Islam untuk menyelesaikan masalah seperti ini. Keredhaan Allah merupakan tujuan utama penerapan hukum syara’ yang pasti akan membawa maslahah(manfaat) kepada seluruh umat manusia. Akan tetapi, penerapan hukum syara’ yang kaffah(menyeluruh), merangkumi seluruh aspek kehidupan, termasuklah dalam menangani masalah pencemaran, hanya boleh direalisasikan dengan berdirinya Daulah Khilafah Islamiyyah sebagai suatu kewajiban dan janji Allah yang pasti! 

Wallahua’lam.


p/s : Islam datang sebagai solusi, bukan hanya teori. Moga lebih ramai kembali pada penyelesaian Islam.


07 May 2013

Joran : Trip Sedili, Johor

Farah Zahid | 15:07 |
Assalamualaikum, salam sejahtera ke atas sekalian kamu...

Lama betul tak update blog, entri pun dah berkurun, haha.
entri fasal PRU-13? oh tidak, sila cari di blog lain.
layan kisah dan gambar yang ada ni, okeh? :D

1 Mei 2013 
Encik Tunang join satu trip untuk memancing di Sedili, Johor. beliau dan geng-geng mensasarkan untuk dapatkan ikan tenggiri (Narrow-barred Spanish mackerel).

ikan tenggiri

Sedikit maklumat tentang ikan tenggiri :
- keluarga dekat dari ikan tuna, madidihang, dan kembung
- Scomberomorus commerson, adalah spesies terbesar, boleh mencecah 220 cm panjang.
- badan memanjang dan pipih pada kedua belah sisi, dilitupi sisik kecil dan nipis, warna hijau kebiru-biruan di bahagian punggung
- muncung ikan tenggiri berbentuk runcing, dengan mulut lebar dan gigi tajam dan kuat pada kedua rahang atas dan bawah

berkumpul di Restoran Jenggo

bertolak ke Jeti Tanjung Sedili untuk menunggu tekong dan bot

pemancing-pemancing lain yang turut menanti bot memasing

Bot tiba pada jam 4 pagi, seterusnya proses pemunggahan barang bermula, dan bot terus bergerak menuju destinasi.

Seawal pagi, sesudah sampai di tempat pertama, ahli komplot akan meng-appollo ikan-ikan seperti ikan kembung, selar, tamban untuk dijadikan umpan.

Setelah mendapat ikan-ikan umpan, aktiviti memancing ikan tenggiri pun dijalankan.
untuk menjerat sang tenggiri teknik yang di gunakan adalah teknik drifting (teknik berhanyut umpan).

Pukul 7 pagi, joran Zulfadli disentap ganas oleh makhluk yang belum diketahui.

nampak sarat weh, hoho

tenggiri 10kg berjaya dinaikkan, yeah!

close-up bahagian muka tenggiri
tajam woo gigi, mau putus jari kalau digigit tenggiri~

Trip berakhir pada jam 4 petang, bot bergerak balik ke darat dan tiba di jeti sekitar jam 5.30 petang. Hasil keseluruhan target yang berjaya dinaikkan adalah 3 ekor tenggiri, berskala 3kg - 10kg dan 4 ekor ikan merah berskala 400g - 700g.

Ini merupakan hasil keseluruhan termasuklah ikan-ikan yang di-appollo diunjam untuk dijadikan umpan.

tenggiri 3 ekor

hasil keseluruhan berserta ikan umpan

Sesi pembahagian ikan dijalankan, dapat lebih kurang lepas dibahagikan, kira halal la kan.



FS :
pengalaman sebenar dan gambar ihsan encik tunang, karangan beliau yang di-edit semula oleh cik tunang, kihkihkih..

24 April 2013

Majlis pertunangan

Farah Zahid | 15:50 | |
Assalamualaikum, salam sejahtera ke atas sekalian kamu...

Pertama-tama, alhamdulillah, masih diberi kesempatan untuk bernafas di muka bumi milikNya, sehingga ke hari ini, ke saat entri ini ditaip. syukur.

Yang keduanya, ribuan kemaafan kerana terlalu lama tak update blog, berhabuk dah (T_T)

Seterusnya, bersyukur juga sebab dah selamat melalui majlis pertunangan hari Sabtu baru-baru ini, alhamdulillah.

dalam bilik

Si dia text, katanya pukul 11.00 pagi baru keluar rumah, dalam setengah jam sampai.
ala, rumahnya tak jauh mana, setengah jam perjalanan je, hihi.

teman rapat sejak zaman sekolah menengah
- berminat? dia masih single :D -

Pihak lelaki datang bawa rombongan 7 biji kereta, tak termasuk si dia, sebab dia datang kemudian sikit, lepas yang atas rumah siap sarungkan cincin, berdoa, bergambar, dan tukar-tukar barang hantaran.

atok perempuan menyarungkan cincin

cincin tunang

Pung-pang-pung-pang, sedar-sedar je dah habis majlis. dalam setengah jam je gitu.
pihak lelaki diwakili pak sedara belah emak encik tunang,
pihak perempuan plak diwakili pak sedara belah abah.

bakal adik ipar

Kami takde pun ambik gambar berdua, dengan barang hantaran, dengan keluarga, apatah lagi dengan tetamu yang hadir.
terasa pantas masa berlalu, zassss! siap je berdoa, pihak lelaki terus menjamu selera.
menu? menu kampung je.
nasi putih, sambal kerang berkuah (aka sambal tahun), ayam goreng berempah, dan masak lemak labu.

hantaran dari kedua belah pihak

Alhamdulillah, majlis berjalan lancar.
terima kasih pada ahli keluarga, jiran yang membantu kemas, rewang kat dapur, sedara-mara yang datang jauh dan juga pada pihak lelaki.
semoga urusan jodoh kami dipermudahkan hingga majlis pernikahan dan selamanya.


FS :
jangan lupa mengundi 05 Mei 2013 nanti :)

12 April 2013

Tarikh PRU-13 vs tarikh majlis

Farah Zahid | 23:24 |
Assalamualaikum, salam sejahtera ke atas sekalian kamu...

Uhukk, lamanya tak update blog kesayangan, maafkan saya... :(

Ok, kekurangan idea menjadi salah satu sebab blog tak ter-update, huhu~

Umum dah tahu kan, tarikh mengundi untuk PRU-13 nanti. 05-05-2013.
*marilah mari, pergi mengundi, tunaikan kewajipan pada negara....*
Silalah mengundi dengan berhemah, jangan rosakkan undi anda, dan pilihlah calon yang terbaik demi masa depan bersama :)

Tarikh PRU dah tahu, ni tarikh majlis plak. tarikh dah tetap pun, tapi ehm, majlis apa ek? :D
sila tunggu update selepas ini ye, hihi.

Cici adalah nama beliau :)

FS :
semoga perjalanan majlis nanti lancar dan diberkati Allah swt :)

27 March 2013

AKU TIDAK CANTIK

Awa'ish Bintuttam | 05:48 | | |

Assalamualaikum...rindu blog yang cantik ni... :) lama benar tak update... rindu kalian... (^_^)

Pagi-pagi camni, saya dah buka facebook...pastu saya dihidangkan dengan baaaaanyakkkk perkara...iman dan nafsu pun saling tak kalah...maka terluahlah kalimah ini...kata-kata ikhlas dari hati nurani...


Siapa cakap saya tak nak jadi cantik, saya pun ada naluri untuk menjadi cantik...setiap kali melihat iklan-iklan kecantikan yang menayangkan gambar-gambar testimoni yang amat menakjubkan, putih bak bidadari atau segala bagai... setiap kali itu jugalah saya terpesona, cemburu, terpengaruh & perasaan ingin membeli pun terbit..........

TAPI, pada masa yang sama, mata saya juga dijamu dengan gambar-gambar peperangan, kemusnahan, kehancuran, darah merah orang islam mengalir tanpa belas kasihan... hati kecil pun berkata-kata bukan masanya untuk jadi cantik...bukan masanya untuk jadi cantik...bukan masanya untuk jadi cantik...............



wahai muslimah yang dikasihi Allah...belilah ilmu, jangan beli kecantikan...janganlah bersedih kerana kita tidak cantik... ketahuilah, ilmu akan menaikkan martabatmu di sisi Allah manakala kecantikan itu hanya menaikkan martabatmu di sisi manusia...



~ muhasabah pagi ~
jam 5.30
Kuala Lumpur

13 March 2013

Wordless Wednesday : Dah bersedia ?

Farah Zahid | 18:43 | |
Assalamualaikum, salam sejahtera ke atas sekalian kamu...


Ehm, sungguh kan, apa yang dalam screenshot atas ni? *wink-wink-wink*



FS :
persediaan bukan sekadar untuk duniawi, ukhrawi juga ... :)

08 March 2013

Keadaan kurang mengizinkan ..

Farah Zahid | 21:23 |
Assalamualaikum, salam sejahtera ke atas sekalian kamu...

Ini entri pertama untuk bulan Mac. lebih seminggu berlalu.
keadaan diri agak kurang mengizinkan saya untuk menempek entri baru.
kurang blogwalking pun ye. huhu. (T_T)



Sorotan ringkas peristiwa bermula awal tahun 2013 :
- bulan Januari meninggalkan saya dengan tambahan 1 angka kepada usia saya (26)
- dapat berita agak gembira, teruja oke? (bukan perutusan raja sehari, haha)
- bulan Februari pergi cari sebahagian barang untuk majlis

suka ini, hehe

Tak ketinggalan juga negara kita di'highlight' berita gempar dengan kehadiran penceroboh dari Sulu di Lahad Datu, Sabah.
ya, sumber berita mengatakan sejak Februari lagi,
pelbagai kejadian tak diingini berlaku sepanjang kes tersebut.
walaubagaimanapun, saya takkan mengulas lanjut tentangnya.
nak tahu lanjut, sila search di Google. terima kasih. :)
cuma didoakan agar mereka di pihak yang benar sentiasa selamat, berharap ianya berakhir segera tanpa konflik yang lebih dahsyat, dan semoga negara kita aman sejahtera, dan Sabah khususnya terselamat dan kembali aman seperti sediakala.
(maaf kalau ayat agak skema, kihkihkih)

Oleh sebab dah berapa hari tak jenguk blog, dapat disimpulkan bahawa view tertinggi untuk setakat hari ini adalah datang dari entri penggunaan Sistem Online untuk perkahwinan di Johor.
musim pengantin nak menikah gamaknya sekarang ni, ngehngehngeh ...

stat untuk bulan Februari
(kes malas nak crop, huahuahua)

FS :
tunggu masa ..... ^o^

26 February 2013

Wasiat dan mengundi : 1

Farah Zahid | 22:08 | |
Assalamualaikum, salam sejahtera ke atas sekalian kamu...

Alright guys, it's already near to the end of February.
sooooooo long not to see and update this blog, huuwaaaaaaa~
and it's felt soooooo lazy to write down, me don't know why .. *sigh*

Haih, buang tebiat ke apa "mukaddimah" entri guna bahasa omputeh? haha.
ok, sila abaikan. agak mengarut di situ.

Berkenaan tajuk di atas. apakah itu?
jom tengok kejap. :)



Pernah anda melihat perkara yang dalam gambar di atas? 
pernah baca tentangnya?
dan apa kaitan antara wasiat dan mengundi?

Opss, jangan salah faham atau bertindak meng"condemn" saya.
saya hanya kongsi gambar tu, dan entri ni tak libatkan politik atau sebarang parti.
nak tahu apa 7 wasiat tersebut? tunggu esok, InsyaAllah. :)

FS :
blog sepi dan bersawang, sejak lepas sesi mencari barang dan cincin .. -.-"

08 February 2013

Perihal Cinta Pada Allah. (Menimbulkan Rasa Cinta ;1)

Muhammad Akmal | 00:51 | | | |

Bismillah.



Assalamu'alaikum.


Alhamdulillah, setelah lebih dua minggu tertangguh, hari ni dapat juga saya ambil cuti dan teruskan menulis. Penulisan ini adalah sambungan daripada bahagian yang lepas.


Bagaimana Mewujudkan Cinta pada Allah?


Pada bahagian ni, kita sampai pada persoalan ‘Bagaimana Mewujudkan Cinta pada Allah?’. Kenapa soalan ni perlu dijawab? Pada Bahagian Pertama ada jawapannya. Ingat lagi?


Mesti ramai yang dah lupa. Ianya adalah kerana cinta pada Allah adalah cinta yang Mafhumi, ia tidak hadir di setiap hati. Melainkan hati yang mengupayakan kehadirannya. Jadi, Insya Allah pada bahagian ni saya akan cuba membawa anda semua menjawab persoalan penting ini.


Ada antara pembaca semua yang  berpengalaman jatuh cinta? Jatuh cinta pada siapa-siapa la, cinta pada ayah, cinta pada ibu, cinta pada adik-adik, cinta pada suami atau isteri, cinta pada rumah, cinta pada kereta? Mesti ada kan. Tau tak macam mana boleh jatuh cinta? Adakah tiba-tiba boleh ter-jatuh cinta? Magik?


Tak mungkin boleh jatuh cinta tiba-tiba kan. Kalau difikir dalam-dalam, mesti ada 2 faktor yang akan menyebabkan seseorang tu jatuh cinta. Iaitu ; Kenal dan Sebab. Selalu dengar kan pepatah Melayu yang sangat feymes “Tak Kenal maka Tak Cinta”. Nah, tapi kalau hanya sekadar kenal, ramai juga orang yang kita kenal. Tapi tak semua kita cinta kan? Kenapa? Kerana kita akan perlukan suatu Sebab - Orang Putih kata Reason - untuk buat kita jatuh cinta.


Sebab untuk jatuh cinta tu, boleh jadi macam-macam. Dalam hati kita memang Allah dah tetapkan khasiat-khasiat untuk tertarik pada sesuatu. Dan ianya berbeza-beza pada setiap individu. Ada orang suka warna biru, ada orang suka warna merah. Ada orang suka perempuan pendiam, ada orang suka perempuan yang aktif. Ada juga orang yang mudah jatuh cinta. Lepas berkenalan, tengok hensem atau cantik, atau sempurna tutup aurat, atau pemalu, terus jek jatuh cinta…Hehe. Mungkin itu yang orang kata cinta pandang pertama.


Jadinya, dua perkara ni lah - Kenal dan Sebab - yang kita perlukan untuk mewujudkan pemahaman supaya kita dapat rasa cinta pada Allah. Sebelum dibahaskan, saya cuma nak ingatkan yang pemahaman tentang Allah ni hanya akan muncul bila awak sendiri lah yang memerhatikan, merenungi, memikirkan dan merasai. Saya cuma dapat bagi panduan, tak dapat nak paksa awak semua terima 100%.


Allah Swt telah memberikan manusia akal, yang mana membezakan kita dengan haiwan. Saya pernah membahaskan dengan ringkas berkenaan cara berfikir di penulisan Antara Manusia Dan Haiwan di bahagian bawah. Orang yang tidak ingin berusaha untuk berfikir mendalam akan terus menerus hidup dalam kelalaian. Namun perlu diingat, akal kita adalah terbatas, kita cuma boleh memikirkan perkara yang dapat diindera. Hanya mampu memikirkan keberadaan Tuhan saja, tidak akan mampu menjangkau Zat-Nya. Jadi, mari kita gunakan akal sebagaimana sepatutnya, iaitu untuk mencari keberadaan Tuhan, itu saja.


Dari Ibnu ‘Umar, Rasulullah saw bersabda ; “Berfikirlah pada makhluk-makhluk Allah dan jangan berfikir pada Zat Allah.” (HR at-Tabarani dan al-Baihaqi)




Rasulullah saw pernah bertanya tentang iman kepada seorang lelaki Badwi. Kita ketahui, Badwi adalah suku yang terkebelakang dalam masyarakat Arab.
“Bagaimana engkau membuktikan keberadaan Allah?” tanya Rasul.
“Dari kotoran unta ini.” Jawabnya.
(Al-Hadis)


Sangat sederhana. Seseorang beriman berdasarkan taraf berfikirnya, begitupun dalam mengambil permisalan. Dia menjadikan kotoran unta sebagai sarana untuk membuktikan keberadaan Allah. Ini bukan satu bentuk penghinaan. Apa yang dimaksudkan adalah adanya kotoran Unta, pasti adanya Unta yang telah membuangnya. Kotoran tersebut tidak akan muncul di tengah padang pasir tanpa sebab. Begitu juga dengan unta. Tidak akan muncul di tengah padang pasir tanpa sebab, pasti ada yang menciptakannya.


Jejak, itulah yang akan membawa kita menuju pembuktian keberadaan Allah. Begitu banyak jejak-jejak di alam semesta ini yang dapat kita jadikan sarana untuk membuktikan adanya Pencipta. Terdapat banyak ayat Al-Quran yang menuntut kita supaya berfikir terhadap benda-benda yang ada di sekeliling kita. Segala sesuatu di alam semesta beserta ciri-ciri yang ada pada ciptaan ini menunjukkan Ilmu dan Kekuasaan Allah, Maha Pencipta lagi Maha Agung.  Allah seringkali menyatakan hal ini dalam Al-Quran, di mana ditegaskan bahawa segala sesuatu yang diciptakan-Nya pada hakikatnya adalah Ayat, iaitu tanda-tanda kekuasaan-Nya. Ayat-Ayat ini juga memiliki erti peringatan atau pelajaran bagi manusia.


“Apakah mereka tidak memperhatikan unta, bagaimana ia diciptakan? Dan langit, bagaimana ia ditinggikan? Dan gunung-gunung, bagaimana ia ditegakkan? Dan bumi, bagaimana ia dihamparkan?” (TQS al-Ghasyiyah ; 17-20)


Salah satu Jejak dalam membuktikan adanya Pencipta adalah dengan merenungi penciptaan Unta. Ada apa dengan Unta? Salah satu ciri khas Unta adalah struktur tubuh yang sangat kuat dan tahan terhadap keadaan sekeliling yang paling ganas sekalipun. Unta mampu bertahan hidup berhari-hari tanpa makan dan minum. Mamalia ini dapat melakukan perjalanan jauh dengan beban ratusan kilogram di punggungnya selama berhari-hari. Di samping itu, Unta memiliki lapisan berlendir dalam hidungnya, dengan struktur hidung dan mata yang mampu melindunginya dari dimasuki pasir dan habuk.


Tapak kaki Unta memiliki ukuran yang lebih besar dibandingkan ukuran dan panjang kakinya. Kaki ini dirancang secara khusus dan sengaja diciptakan dengan ukuran besar untuk membantu berjalan di atas padang pasir dengan mudah tanpa terperosok. Tapak kaki ini memiliki bentuk melebar dan menggembung. Selain itu, kulit yang tebal pada tapak kaki tersebut merupakan bentuk perlindungan terhadap pasir gurun yang panas membakar.


Sedikit huraian tentang Unta di atas sepatutnya sudah mendorong kita untuk merenung sejenak ; apakah Unta melakukan adaptasi terhadap tubuhnya sendiri terhadap iklim padang pasir? Apakah binatang tersebut membuat sendiri lapisan lendir pada hidungnya, atau bonggol yang menjulang di atas punggungnya? Apakah unta merancang sendiri bentuk hidung dan struktur matanya agar mampu terlindung dari badai padang pasir? Unta sendirikah yang memilih jenis bulu untuk menutupi seluruh tubuhnya?


Sudah pastinya Unta tidak mampu untuk melakukan sendiri satu pun dari segala hal di atas atau sengaja menjadikan dirinya bermanfaat untuk manusia. Sudah pastinya, ciri-ciri Unta yang sangat unik dan istimewa ini pasti telah diciptakan oleh ‘Sesuatu yang lain’. Tidak mungkin ia ciptakan dirinya sendiri. Lalu siapakah Pencipta ini?


“Dari perut Lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat ubat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikiran itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang memikirkan.” (TQS an-Nahl ; 69)


Madu tersusun atas beberapa molekul gula seperti glukosa dan fruktosa serta sejumlah mineral seperti magnesium, kalium, potassium, sodium, klorin, sulfur, besi dan fosfat. Madu juga mengandungi vitamin B1, B2, C, B6 dan B3 yang komposisinya berubah-ubah sesuai dengan kualiti madu bunga dan serbuk sari yang diambil lebah. Di samping itu di dalam madu terdapat pula tembaga, yodium dan zink dalam jumlah yang kecil, juga beberapa jenis hormon.


Fakta bahawa madu adalah ‘ubat yang menyembuhkan bagi manusia’ telah dibenarkan oleh para ilmuwan yang bertemu pada Konferens Apikultur Sedunia (World Apiculture Conference) yang diselenggarakan pada tanggal 20-26 September 1993 di China. Dalam konferens tersebut dibincangkan pengubatan dengan menggunakan ramuan yang berasal dari madu.


Para ilmuwan Amerika mengatakan bahawa madu, royal jelly, serbuk sari dan propolis (getah lebah) dapat mengubati pelbagai penyakit. Seorang doktor asal Rumania mengatakan bahawa ia mencuba menggunakan madu untuk mengubati pesakit katarak, dan 2002 daripada 2094 pesakitnya sembuh. Para doktor dari Poland juga mengatakan dalam konferens tersebut bahawa propolis dapat membantu menyembuhkan banyak penyakit seperti buasir, penyakit kulit, penyakit ginekologis dan berbagai penyakit lainnya.


Sejak sekian lama, Lebah telah menghasilkan madu sepuluh kali ganda lebih banyak daripada jumlah yang mereka perlukan. Mengapa mereka berbuat begitu? Untuk dibuang? Ianya tidak lain, adalah agar manusia dapat memperoleh manfaat dari madu yang merupakan ‘ubat bagi manusia’ tersebut. Malah lebah telah membuat sarangnya di tempat yang boleh dicapai manusia, untuk manusia. Persoalannya, apakah Lebah menciptakan sendiri kepandaiannya membuat madu? Apakah yang memberi arahan pada lebah ini supaya membuat lebih madu dan membuat sarang di tempat yang mudah dicapai manusia?


“Dan pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?” (TQS adz-Dzariyat : 21)

Is this you?


Asal manusia dijadikan dari air yang hina, dikeluarkan dari tempat yang hina. Yang mana pada awalnya bentuknya hampir sama seperti berudu! Lalu membesar melalui beberapa proses sehingga terbentuklah seorang manusia. Apa yang menjadi bahagian daripada tubuh kita juga merupakan jejak akan kekuasaan Pencipta kita. Sesekali bercerminlah. Lihatlah betapa eloknya wajahmu, alis mata yang tebal menghitam, mata yang menenangkan, hidung yang mancung, bibir yang seksi, pipi yang tembam. Hehe, bukan ciri-ciri yang ada pada saya…


Sekali sekala kita fikirkan, kita mempunyai gigi. Gigi kita bila sampai panjang yang tertentu, takkan tumbuh lebih panjang lagi. Bayangkan jika gigi terus tumbuh panjang seperti kuku, maka apa yang akan jadi? Kikis gigi kita? Rambut kita pula misalnya. Hanya panjang di bahagian kepala, tapi tidak di bahagian tangan, kaki atau tapak kaki…Kenapa? Siapa yang menetapkan sedemikian rupa? Bagaimana pula dengan tubuh kita? Kaki yang direka sehingga kita mampu berdiri dengan stabil. Jari jemari yang boleh menggenggam kuat. Sendi-sendi yang membuat pergerakan kita sangat fleksibel. Lalu rasakan pula sel-sel darah yang setiap mili-detiknya dipam oleh jantung ke seluruh tubuh, mengangkut oksigen yang dihirup. Sangat rumit bukan?


Bayangkan pula betapa rumitnya sistem kerja otak kita. Cuba mengingat sesuatu di masa silammu, maka jutaan saraf sedang bekerja membongkar memori yang terpendam entah di bahagian otak yang mana. Masukkan sepotong roti dalam mulutmu, kunyahlah. Bayangkan berapa banyak sel yang bekerja untuk itu. Daripada deria rasa, hingga gerakan-gerakan untuk mengunyah dan menelan. Kemudian bayangkan pula betapa rapinya kerja organ-organ pencernaan kita yang membuat makanan menjadi hancur.


Ah, banyak sekali. Masakan ada manusia yang tak merasa takjub dengan kesemua penciptaan ini? Masakan ada manusia yang memikirkan ianya dicipta daripada proses evolusi? Dari Monyet? Alangkah bodohnya orang yang tidak beriman kepada adanya Pencipta ini. Lalu setelah diciptakan langit dan bumi dan segala isinya, adakah Pencipta ini telah membiarkannya berjalan sendiri tanpa aturan?


“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang, terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal.” (TQS ali ‘Imran : 190)



Lalu pada malam hari, dongakkan lah wajahmu ke langit. Perhatikan segala  ‘penghias kegelapan’ di atas sana. Betapa indahnya sinar sang Bulan. Betapa menenangkan pemandangan malam, dengan kilauan bintang-bintang dan planet-planet yang tetap setia. Lalu cuba pula perhatikan, pernahkah berlaku ‘kemalangan’ di antara mereka?  Tidak pernah bukan? Kenapa begitu? Sedangkan mereka semua saling berjalan dan berputar. Cuba bayangka jika diletakkan 500 biji kereta di satu simpang empat dan biarkan mereka berjalan sendiri. Pasti akan kucar kacir bukan? Malah mungkin akan berlaku kemalangan.


Nah, jadi bagaimana pula keadaan bintang dan planet yang begitu banyak di angkasa? Mereka tak punya mata, tak terdapat juga lampu isyarat, tapi dapat bergerak dengan begitu teratur dan aman? Ahh, tidak mungkin ia berlaku dengan sendirinya. Pasti ada sesuatu yang telah menetapkan Aturan untuknya. Pasti ada sesuatu yang telah Mengatur semuanya! Sekarang, Pencipta ini juga telah Mengatur alam ini ya?


Cuba fikir lebih jauh lagi. Kenapa ada malam ya? Kenapa tak pagi saja sepanjang masa? Hehe…bayangkan ya kalau hidup kita ni sentiasa terang dan panas. Entah-entah kita ni semua terpaksa cipta macam-macam benda untuk tampung ketiadaan malam. Dari barang untuk elakkan kita jadi hitam, rasa bagai digoreng, untuk elak dari kehabisan air, elak dari mati sebab tak cukup rehat dan tidur…atau boleh jadi kita dah mati dulu sebelum sempat cipta barang tu semua! Dahsyatnya kalau tak ada malam.


Nak tukar siang kepada malam pun bukan macam tekan suis On dan Off. Tapi berlaku dengan proses pergerakan Bulan dan Bumi yang sentiasa berputar dan mengelilingi Matahari dalam waktu yang sama. Kalau pun nak tukar siang dan malam tu pakai suis, maka siapa yang layak tekan? Manusia? Berperang besar la nanti jadinya. Masing-masing berebutkan suis tersebut. Siapa yang menang dapat lah memperhambakan manusia yang lain. Hehe, pemikiran kapitalis.


Malah kiraan putaran Bumi dan Bulan ini sangat tepat hingga malam tidak pernah mendahului siang, dan sebaliknya. Jika kejadian malam itu sendiri sudah sangat dahsyat, maka dahsyat lagi siapa yang telah Mencipta dan Mengatur seluruh alam ini untuk manusia.


Lalu siapakah Dia?


Sebenarnya bila kita telah mengakui bahawa adanya ‘sesuatu’ yang telah Menciptakan dan Mengatur seluruh alam ini, manusia dan kehidupan, maka menjadi kewajipan Dia lah untuk memperkenalkan diri-Nya. Iaitu lah melalui Rasul-rasul (Utusan) dan juga Kitab-kitab yang memberi penerangan, petunjuk buat manusia.


Rasul ini mestilah juga seorang manusia. Kerana manusia itu telah diciptakan memiliki beberapa naluri iaitu naluri menyembah, naluri berketurunan dan naluri mempertahankan diri. Memang manusia akan merasa takjub dengan sesuatu yang hebat. Memang manusia mempunyai rasa inginkan anak. Memang manusia selalu inginkan yang terbaik. Lalu pastilah Rasul ini juga seorang manusia, yang mempunyai naluri-naluri yang sama. Jadinya melalui Rasul ini, Pencipta lagi Pengatur ini akan mengajarkan manusia tentang bagaimana untuk menyalurkan naluri-naluri ini dengan penyaluran yang benar. Iaitu lah dengan Aturan-Nya, yang kita kenal sebagai Syari’at.


Lalu melalui Rasul ini disampaikan Ayat-Nya. Lalu dengarkan lah ;


“Wahai manusia, sesungguhnya telah datang Rasul (Muhammad) itu kepadamu dengan (membawa) kebenaran dari Tuhanmu, maka berimanlah kamu, itulah yang lebih baik bagimu. Dan jika kamu kafir, (maka kekafiran itu tidak merugikan Allah sedikitpun) kerana sesungguhnya apa yang di langit dan di bumi itu adalah kepunyaan Allah. Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (TQS an-Nisa’ : 170)


Dialah Allah, yang telah menciptakan Unta, Malam dan Siang sebagai manfaat untuk manusia.

“Tidakkah kamu perhatikan sesungguhnya Allah telah menundukkan untuk (kepentingan)mu apa yang di langit dan apa yang di bumi dan menyempurnakan untukmu nikmat-Nya zahir dan batin. Dan di antara manusia ada yang membantah tentang (keEsaan) Allah tanpa ilmu pengetahuan atau petunjuk dan tanpa Kitab yang memberi penerangan.” (TQS Luqman : 20)


Dialah Allah, yang memberikan arahan pada Lebah supaya membuat sarang di tempat yang mudah dicapai manusia dan menjadikan madu untuk kebaikan manusia.

“Dan Tuhanmu mengilhamkan kepada Lebah, “Buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu dan di tempat-tempat yang didirikan oleh manusia.” (TQS an-Nahl : 68)


Dialah Allah, yang telah memelihara bintang-bintang dan planet dari saling berlanggar, dengan menetapkan garis edar bagi seluruh alam semesta.

“Dan Dialah yang telah menciptakan malam dan siang, matahari dan bulan. Masing-masing dari keduanya itu beredar di dalam garis edarnya.” (TQS al-Anbiya’ : 33)


Ahh…betapa hebatnya penciptaan alam ini, betapa luasnya kurnia Allah, betapa kerdilnya kita. Maka sampailah kita pada satu kesimpulan bahawa, di sebalik alam semesta, manusia dan kehidupan ini, pasti ada yang telah Mencipta dan Mengaturnya. Dialah ALLAH. Tuhan orang-orang yang beriman.


Ya Allah, Engkau lah Tuhanku, tiada yang disembah melainkan Engkau. Kepada Engkau lah aku berserah dan kepada Engkau lah aku berhukum…


Bersambung . . .


p/s : maaf sebab lewat dan agak panjang. Dah cuba ringkaskan.




*Ada di antara penulisan yang saya ambil terus dari buku kecil “Berakidah cara al-Quran” karangan ustaz Multazam dan “Menggenggam Bara Islam” karangan ustaz Abay Abu Hamzah. Mohon copas ya ustaz, ilmunya direct, pahalanya juga direct kan? Hehe.


04 February 2013

Di sebalik tarikh 04.02.2013 ...

Farah Zahid | 19:41 |
Assalamualaikum, salam sejahtera ke atas sekalian kamu...

Alhamdulillah, dah masuk Februari. dah hari ke-4 pun.
dan ada kisah di sebalik hari ini. :)



Ada apa dengan hari ini? macam misteri je, tapi tak pun, hihi.
hari ini saya dapat seutas jam tangan, hadiah sempena hari lahir saya bulan Januari lepas.
memang ada niat nak beli jam tangan baru sebab yang ada dah rosak, 2 utas plak tu.
dan alhamdulillah, rezeki tak terjangka, si dia bagi hadiah jam tangan, best best! :D
mudah-mudahan, lepas ini ada lagi rezeki-rezeki yang tak terjangka. :)

FS :
nak tambah idea untuk buat review buku yang dengan klu 'Magnet Kebahagiaan'

31 January 2013

Walimatul urus dan kehidupan

Farah Zahid | 21:47 |
Assalamualaikum, salam sejahtera ke atas sekalian kamu...

Saya cuma nak berkongsi cerita, maklumat dengan pembaca soal perkahwinan.
ye, perkahwinan tuan-tuan, puan-puan. hehe.
walaupun saya belum dan takde pengalaman berkenaan kahwin, saya suka nak berkongsi.

ini gambar waktu sepupu perempuan berkahwin
Baru-baru ini, TV9 dalam slot Tanyalah Ustaz, bersama Dato' Abu Hassan Din al-Hafiz ada berbincang tajuk Walimatul Urus, dan saya tertarik dengan apa yang beliau kongsikan sewaktu menjawab pertanyaan tetamu di studio.
oleh itu, saya dengan suka hati dan rendah diri, nak juga kongsi sebahagian ilmu tersebut,
itu pun mana yang saya rasa ia perlu orang tahu dan sedar tentangnya. :)

Di awal topik, beliau menerangkan apa yang dikatakan dengan WALIMATUL URUS, kepentingannya dan perkara lain yang terkait dengannya.
berikut adalah antara isu yang diperjelaskan dalam slot Tanyalah Ustaz.

Servis WhatsApp dilanjutkan, yeay!

Farah Zahid | 11:02 | |
Assalamualaikum, salam sejahtera ke atas sekalian kamu...

Salam ceria pembaca sekalian. hari ini hari terakhir dalam bulan Januari.
bersamaan 19 Rabiul Awal 1434 H. diharap semuanya baik-baik je. :)

Masih ingat entri saya berkenaan status Free Trial untuk servis aplikasi WhatsApp?
dan pengguna harus membayar $ 0.99 untuk melanjutkan servis selama setahun?
ye, dan kali ini saya cuma nak beritahu yang servis tersebut telah dilanjutkan tanpa saya perlu membayarnya sesen pun! menarik kan? hihi.

screenshot beberapa hari lepas

Saya sebenarnya tak pasti kenapa dan macam mana status servis WhatsApp saya tetiba berubah lepas saya dapat 1 notification,
dan automatik servis dilanjutkan untuk tempoh setahun secara FREE.
dan saya lega, sebab tak perlu bayar untuk itu.
pada pandangan developer, saya pengguna yang berhemah dan setia, barangkali? haha.

Pada pengguna yang lain, disyorkan untuk sentiasa menjenguk, dan alert dengan notification yang WhatsApp beri, mana tahu, servis anda dilanjutkan juga untuk setahun secara F.O.C? :)

29 January 2013

Masalah domain .my

Farah Zahid | 10:37 |


Assalamualaikum, salam sejahtera ke atas sekalian kamu...

Pengumuman, ini penting ye.
oleh sebab domain .my bermasalah, saya dengan frust nya *haha, terma tak boleh blah kan*
menukar kembali blog saya menjadi blogspot.com.
harap maaf atas kejadian domain yang bermasalah walaupun bukan masalah saya sebenarnya, huhu.

O ye, ada 1 buku yang bakal saya review. buku apa?
ia adalah rahsia, tapi klu nya adalah "magnet kebahagiaan".
tentang apa itu? sabar ye. hihi.

FS :
kurang bernasib baik, tapi redha, pasti ada hikmahnya :)

24 January 2013

OTAK ORANG BERCINTA TIDAK STABIL

Awa'ish Bintuttam | 22:20 | |
Salam Cinta buat para blogger dan reader sekalian...hari ini Awa'ish nak membincangkan sebuah topik yang tidak akan pernah berakhir dan yang akan sentiasa dibincangkan dari zaman  ke zaman. Awa'ish yakin semua pembaca di sini pernah merasai cinta betul tak? (^_^) termasuklah Awa'ish sendiri. Kalau tak pernah tu, bukan manusia lah maknanya, haiwan pun ada perasaan cinta, hantu pun ada kisah cinta. Kalau tak pernah ada perasaan cinta, anda boleh disama ertikan dengan batu atau besi...jangan marah...

Tujuan utama bukanlah nak menceritakan kisah cinta Awa'ish kerana tiada apa-apa yang menarik untuk dikongsi, cuma Awa'ish pernah jatuh cinta dalam diam-diam tanpa diketahui oleh si dia. Si dia pun dah jadi milik orang daaa...opsss tercerita pulak...hehe...sori...==> nah, ambik bunga merah sekuntum.

Untuk pengetahuan semua, saya banyak berdepan dengan orang-orang yang mempunyai masalah, terutama masalah percintaan orang yang sedang hangat bercouple...bergayut siang malam, berabang, bersayang, bermanjaan tak kurang pula bermama berpapa...ish3x...apa nak jadi orang seperti ni...xpatut3x...

Yang menjadi masalah kepada saya, mereka tak mahu dengar nasihat saya...keras kepala, tak makan saman, degil, rasa perbuatan mereka itu semuanya betul, bak kata mereka cinta itu buta. Butakah cinta? Tidak, cinta tidak buta. Yang buta adalah si pencinta itu sendiri. Nak bercinta tapi tak ada ilmu. Saya sendiri rasa pening dengan ragam dan kerenah mereka ini. Padahal Islam dah gariskan cara-cara bercinta dengan betul. Islam itu agama yang selari dengan fitrah, Islam tidak menghalang kita kalau nak bercinta tapi dengan syarat iaitu melalui jalan perkahwinan. 

Bila nasihat mereka macam tu, mereka pun jawab "ah...bosan lah...asyik-asyik Islam, tu tak boleh, ni tak boleh" ish3x...apa nak jadi dengan diorang ni. PERHATIAN! Bukan Islam yang mengongkong anda tapi minda anda telah dikongkong oleh budaya barat. Saya pun terfikirlah kenapa mereka ini sangat susah mendengar nasihat. Hari ini, saya telah mendapat jawapannya secara saintifik...dan jawapan ini juga  secara tak langsung menjawab persoalan kenapa Islam tidak membenarkan couple sebelum nikah.


OTAK ORANG BERCINTA TIDAK STABIL

Pernahkah anda terfikir mengapa orang yang sedang dilamun cinta boleh mengambil tindakan yang tidak waras dan sukar difahami, termasuklah berani mengadakan hubungan sulit di luar perkahwinan.

Pakar neurologi cuba merungkai perkara itu dengan melakukan kajian ke atas apa yang berlaku pada otak ketika seseorang itu sedang dilamun cinta. Mereka mengimbas apa yang berlaku di dalam otak, selain memetakan perubahan kimia pada bahagian otak yang aktif dan bahagian otak yang tidak aktif apabila mengalami perasaan itu.

Hasil kajian mendapati bagaimana seseorang yang bercinta boleh menjadi gemuruh dan tidak stabil.
Mereka mendapati korteks hadapan otak yang membuat pertimbangan, menjadi tidak aktif apabila seseorang itu bercinta.

“Apabila anda melihat seseorang yang anda sukai, beberapa bahagian otak menjadi aktif. Namun, satu bahagian besar lagi menjadi tidak aktif iaitu otak yang membuat pertimbangan,” kata Profesor Neuroaestetik, Kolej Universiti London, Semir Zeki. Beliau percaya otak bertindak sedemikian untuk melaksanakan ‘tujuan biologikal lebih tinggi’ iaitu untuk membolehkan proses ‘pembiakan’ berlaku.

Imbasan otak juga menunjukkan ketika bercinta, bahagian otak yang mengawal ketakutan dan perasaan negatif tidak berfungsi dan ia menerangkan mengapa seseorang ‘tetap gembira’ dan tidak takut apa akan berlaku apabila dilamun percintaan. ‘Kegilaan’ ini juga dikatakan menyebabkan orang yang bercinta sukar menerima nasihat daripada rakan-rakan untuk tidak meneruskan hubungan sulit di luar perkahwinan - AGENSI.

Teruja! sisipan khas tunang

Farah Zahid | 11:01 |
Assalamualaikum, salam sejahtera ke atas sekalian kamu...

24 Januari 2013. 12 Rabiul Awal 1434 H.
Memperingati hari kelahiran Rasul Junjungan tercinta, Rasulullah saw.
selawat dan salam ke atas baginda, mudah-mudahan kita menjadi umat Nabi saw yang sentiasa mengingati dan mencontohi baginda, keluarga dan sahabat-sahabat baginda.
insyaAllah. :)

Pesona Pengantin Februari 2013
Wah, tetiba ada sisipan khas ni. teruja kot. haha.
sejak bila boleh minat beli dan baca Pesona Pengantin ni, tak tahu la kan. ngeh ngeh.
tapi memang suka tengok gambar-gambar, tips-tips, macam-macam maklumat ada,
terutama untuk yang bakal bertunang dan berkahwin, macam saya, kih kih kih.

Digalakkan untuk anda membelinya, best kot! hehe.

FS :
bersiap sedia, membuat list dan semak mana yang berkepentingan ..

23 January 2013

Wordless Wednesday 17 : "Mual, macam nak muntah"

Farah Zahid | 14:13 |
Assalamualaikum, salam sejahtera ke atas sekalian kamu...

sumber : Metro 

"mama, esok jangan lupa ye?"
"ok papa, pukul 7 pagi tunggu depan rumah, jangan lewat tau!"
"ye mama, papa tahu, esok kita ada ujian Matematik lepas perhimpunan,"
"hihi, bye papa. love you!"

sila jangan muntah hijau, ini realiti. kah kah kah.

KESAL DAN APA YANG HARUS KITA LAKUKAN

Awa'ish Bintuttam | 02:45 | |

Assalamuaikum...salam dihulurkan sebagai penghulu bicara...

Anda tahu bahawa hidup ini penuh dengan kekesalan. Kesal tidak berpelajaran, kesal dengan sikap sesetengah orang, kesal kerana tersalah pilihan, kesal dengan kekalahan, kesal dengan takdir yang tidak menyebelahi, kesal akan segala-galanya.

Kita boleh lihat betapa ramai manusia yang membunuh diri akibat kemurungan dan kekesalan. Tentera Zionis sendiri pun ramai yang mati bunuh diri kerana ketakutan dan kekesalan menyelubungi atau menghantui diri.

Kesal itu bukanlah suatu yang patut dihindarkan. Ia perlu dalam kehidupan. Tanpa kekesalan ibarat hati yang tak berperasaan. Orang yang tidak pernah menyesal bermakna dia seorang yang tidak berperasaan...hatta orang yang paling kejam dan zalim di dunia sekali pun seperti Basyar Assad pada hari ini tetap ada penyesalan diakhirnya, bahkan iblis dan syaitan pun juga akan menyesal akhirnya walaupun kekesalan mereka itu sudah terlambat dan ditutup pintu taubat.

Kesal membuatkan manusia itu kenal apa itu silap, apa itu salah, apa itu rugi, apa itu dosa. Hanya dua jenis kekesalan sahaja yang akan dilandai oleh manusia. Sama ada kesal kemudian kembali semula ke pangkal jalan atau kesal lalu berputus asa menyebabkan pengakhiran yang amat merugikan. Orang yang beriman apabila merasai kekesalan, dia akan kembali kepada Allah dan bertaubat maka kekesalannya itu akan berakhir dengan keampunan Allah.


قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَىٰ أَنفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِن رَّحْمَةِ اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا ۚ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ

Firman ALLAH SWT bermaksud : “Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat ALLAH, kerana sesungguhnya ALLAH mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.“ ( Az Zumar : 53 )

Adapun orang yang tidak beriman, dia memilih jalan penyesalannya itu menuju kepada kemurkaan Allah seperti membunuh diri. Mungkin bagi si pembunuh diri ini ia merupakan jalan pintas untuk menyelesaikan keperitan hidup yang dihadapinya. Padahal, sebenarnya tidak! Kenapa ia tidak pernah selesai? Lupakah kita bahawa selepas mati masih ada dunia kehidupan yang lain dan dunia itu hanya ada dua jenis kehidupan sama ada aman bahagia ataupun perit penuh derita selama-lamanya?

Kenapa ya membunuh diri itu sangat besar dosanya sehingga tidak dapat diampuni dosanya? Kerana perbuatan membunuh diri itu telah melawan takdir Allah. Adakah dia ingin mendahului takdir matinya? Padahal Allah telah menetapkan bilakah hidupnya bakal berakhir sejak berumur 4 bulan 10 hari di dalam perut ibunya. Adakah dia lebih berkuasa daripada Allah sehingga sanggup menentukan hari matinya? Nah...dia telah melakukan perbuatan syirik di sini.

Apa-apa kekesalan sekali pun, setinggi mana kekesalan kita, sehebat mana pun keperitan dan penderitaan hidup kita, ingatlah Allah itu ada (wujud), Dia Maha Mendengar, Dia adalah teman terbaik kita cuma kita yang asyik meminggirkan dan melupakannya. Lihatlah orang-orang yang kelaparan dan tidak berpakaian, walaupun hanya tinggal tulang belulang, tapi mereka tidak membunuh diri. Kita pula cukup makan, cukup pakaian, hanya dengan sedikit ujian, kita sudah lemah, sudah kecewa.

Oleh itu, jangan mensia-siakan hidup dengan hanya memikirkan kekesalan...bangkitlah dengan semangat baru walau hidup berbaki sesaat cuma, yang dinilai ialah pengakhirannya bukan permulaannya...peluang kedua sentiasa ada, selagi nyawa dikandung badan... Kasihanilah diri kita. Jangan menzalimi diri kita. Berilah peluang dan ruang kepada diri kita. Marilah kita memaafkan diri kita sendiri.  Saya Awa’ish Bintuttam memaafkan diri saya dan diri anda juga... selamat malam.


لا إاله إلا انت سبحانك إني كنت من الظالمين
Tiada Tuhan Melainkan Engkau, Maha Suci Engkau, Sesungguhnya Aku Dari Kalangan Yang Menzalimi Diri Sendiri.

Entri Popular

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright Reserved © 2010-2015 musafir-di bumi-Tuhan. Powered by Blogger.