CLICK HERE FOR FREE BLOG LAYOUTS, LINK BUTTONS AND MORE! »

02 July 2012

Mengharap Bimbingan

Muhammad Akmal | 18:56 |
Assalamu'alaikum.


Biar saya perkenalkan diri sikit. Panggil saya Akmal Adin, dari Pasir Gudang.

Saya penulis jemputan dalam blog ni, thanks to kak Farah!
Sebelum ni memang tak ada pengalaman menulis pun so kalau ada salah mohon ditegur ya?
Sejujurnya saya ni pemalas orangnya so jangan pelik kalau saya kejap ada kejap tak ada macam biskut! :p



Ok, topik ni ada kaitan sikit dengan hidayah/petunjuk sebenarnya.

Pernah tak awak semua baca kisah-kisah orang masuk Islam atau kisah orang Islam yang mula berubah jadi baik?
Dan pernah tak awak semua menghayati perjalanan perubahan mereka tu, macam mana ianya berlaku?


Kebanyakan kisahnya bermula daripada masalah hidup yang dihadapi atau terdapat persoalan-persoalan yang tak mampu diselesaikannya sendiri. Lalu daripada perkara itulah mereka akhirnya mula mengalah dalam keadaan tunduk dan kemudian cuba mencari seseorang atau apa sahaja untuk membimbing mereka. Mereka pun memulakan langkah dengan mengharap bimbingan samaada dengan cara bertanya kepada orang Islam sendiri, atau dengan membaca Al-Quran, atau dengan berhenti memakan babi, berhenti meminum arak, berhenti melakukan zina, mula belajar berdoa kepada Allah Swt, mula belajar tutup aurat, mula bertaubat daripada kesalahan mereka dengan bersungguh-sungguh dan pelbagai cara lagi samaada meninggalkan perbuatan buruk atau mula berbuat baik, walau dari sekecil-kecil perkara sekalipun. Akhirnya mereka sedar, mereka telah menjadi seorang Islam. Contohnya kisah bawah ni :



Sumber : Fb (klik untuk lebih jelas)


Ianya berkaitan hadis ini :-

Dari Abu Hurairah ra., ia berkata : Nabi saw. bersabda : “Allah Ta’ala berfirman : “Aku menurut sangkaan hambaKu kepadaKu, dan Aku bersamanya apabila ia ingat kepadaKu. Jika ia ingat kepadaKu dalam dirinya maka Aku mengingatnya dalam diriKu. Jika ia ingat kepadaKu dalam kelompok orang-orang banyak, Aku mengingatinya dalam kelompok yang lebih baik dari kelompok mereka. Jika ia mendekat kepadaKu sejengkal maka Aku mendekat kepadanya sehasta. Jika ia mendekat kepadaKu sehasta maka Aku mendekat kepadanya sedepa. Jika ia datang kepadaKu dengan berjalan maka Aku datang kepadanya dengan berlari”,
(Hadits Qudsi riwayat Bukhari & Muslim).


Nah, di kala kita semakin dekat pada-Nya, Dia bahkan 2x lebih dekat pada kita. Semakin memberi perhatian-Nya pada kita, bergantung pada usaha kita dalam mengharap bimbingan-Nya. Jadi mulai hari ini, mari kita cuba ubah segala amal kita supaya dilakukan ikhlas semata-mata kerana Allah Swt iaitu supaya kita makin dekat pada-Nya dan mendapat keredhaan-Nya. Jadi mana yang Islam suruh, kita buat dan mana yang Islam larang, kita cuba tinggalkan. InsyaAllah bimbingan itu lebih dekat. Saya sendiri pun masih berusaha ke arah itu. Dan selalu lah kita bersangka baik pada Allah Swt. Kita mungkin tak tahu kenapa sebahagian perkara itu diizinkan untuk berlaku dan sebahagiannya tidak. Tapi ingatlah, sesungguhnya Dia Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. Jadi, berserahlah!


Apapun, selamat mencuba!


:]

0 kata-kata indah:

Post a Comment

terima kasih sebab sudi komen di entri ini,
sila datang lagi untuk memberi komen.

(^o^)

Entri Popular

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright Reserved © 2010-2015 musafir-di bumi-Tuhan. Powered by Blogger.